Ads

24 Maret 2010

Apa Itu Laut Mati

Bagikan:











Laut Mati juga disebut Laut Asin, adalah sebuah danau garam yang berbatasan dengan Israel dan Tepi Barat di barat, dan Yordania di timur. Tinggi permukaan airnya dan pantainya adalah 422 meter (1.385 kaki) di bawah permukaan laut!!! ini ADALAH permukaan air terendah dari permukaan bumi di ukur dari tanah kering. Laut Mati memiliki kedalaman 378 m , danau yang terdalam di antara danau danau asin dunia. Juga merupakan air yang paling asin, dengan 33,7% salinitas. Hanya Danau Assal (Djibouti), Garabogazköl dan beberapa danau hypersaline dari Lembah Kering McMurdo di Antartika (seperti Don Juan Pond dan mungkin Danau Vanda) memiliki salinitas yang lebih tinggi. Danau ini adalah 8,6 kali lebih asin daripada laut. Dikarenakan salinitas yang keras, membuat suatu lingkungan di mana binatang tidak dapat berkembang, maka sesuai dengan namanya Laut Mati. Laut Mati adalah memiliki 67 kilometer panjang dan 18 kilometer untuk lebarnya pada titik terlebar. Laut ini terletak di Yordania Rift Valley, dan anak sungai utamanya adalah Sungai Yordan.

Laut Mati telah menarik pengunjung dari seluruh Mediterania selama ribuan tahun. Secara Alkitabiah, itu adalah tempat perlindungan bagi Raja Daud. Itu adalah salah satu pertama di dunia resor kesehatan (untuk Herod the Great), dan telah menjadi pemasok berbagai produk, dari balsam untuk membuat mumi Mesir untuk garam abu untuk pupuk. Orang-orang juga menggunakan garam dan mineral dari Laut Mati untuk menciptakan kosmetika dan herbal sachet.

Sejarahnya:




Ada dua hipotesis tentang asal usul ketinggian permukaan air yang sangat rendah dari Laut Mati. Hipotesis yang lebih tua menyatakan bahwa laut ini terletak pada zona keretakan yang asli, merupakan perluasan dari Laut Merah Rift, atau bahkan dari Great Rift Valley Afrika timur. Namun Hipotesis yang lebih baru menyatakan bahwa cekungan Laut Mati adalah konsekuensi dari sebuah "langkah balik" diskontinuitas di sepanjang Transformasi Laut Mati, yang menciptakan perluasan dari kerak bumi dengan akibat pengendapan air.

Sekitar tiga juta tahun yang lalu yang sekarang lembah Sungai Yordan, Laut Mati, dan Wadi Araba berulang kali tergenang oleh air dari Laut Mediterania. Air terbentuk dalam sempitnya dan bengkoknya teluk yang terhubung ke laut melalui apa yang sekarang menjadi Lembah Yizreel. Banjir dari lembah datang dan pergi tergantung pada skala panjang perubahan iklim.

Menurut teori geologi, sekitar dua juta tahun yang lalu tanah antara Rift Valley dan Laut Tengah naik menjadi sedemikian rupa sehingga laut tidak bisa lagi menggenangi daerah tersebut. Dengan demikian, teluk panjang menjadi sebuah danau.

Pertama-tama dalam prasejarah danau seperti ini dinamai "Danau Gomora." Danau Gomora adalah danau air tawar atau payau yang diperpanjang setidaknya 80 km selatan saat ini ujung selatan Laut Mati dan 100 km utara, jauh di atas sekarang Depresi Hula. Ketika iklim menjadi lebih kering, Danau Gomora menyusut dan menjadi lebih asin. Besar, air asin pendahulu dari Laut Mati disebut "Danau Lisan."
Dekat Ein Gedi, garam menumpuk di sepanjang pantai Laut Mati.
Bertatahkan kasar garam karang menguap dari Laut Mati dekat Ein Gedi.
Kerikil semen dengan garam karang di pantai barat Laut Mati dekat Ein Gedi.


Pada zaman prasejarah sejumlah besar sedimen dikumpulkan di lantai Danau Gomora. Endapan lebih berat daripada garam deposit dan garam-garam deposit tersebut teremas-remas ke atas ke dalam yang sekarang disebut Semenanjung Lisan dan Gunung Sodom (di sisi barat daya danau). Geolog menjelaskan efek dalam hal ember berisikan lumpur di mana batu datar besar ditempatkan, memaksa lumpur merangkak naik ke sisi ember. Ketika lantai Laut Mati turun lebih lanjut karena gaya tektonik, garam peninggalan dari Lisan dan Gunung Sodom tetap tinggal di tebing tinggi (di sebut salt dome).











Apa Sih Kandungannya?







Kandungan mineral dari Laut Mati sangat berbeda dari air laut. Komposisi yang tepat dari air Laut Mati bervariasi terutama dengan musim, kedalaman dan suhu. Pada awal 1980-an konsentrasi spesies ion (dalam g / kg) dari permukaan air Laut Mati adalah
Cl-(181,4), Br-(4.2), SO42-(0,4), HCO3-(0,2), Ca2 + (14.1), Na + (32,5), K + (6.2) dan Mg2 + (35,2). Jadi total salinitas adalah 276 g / kg. Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa w / w% komposisi garam, seperti klorida anhidrat, adalah kalsium klorida (CaCl2) 14,4%, kalium klorida (KCl) 4,4%, magnesium klorida (MgCl2 ) 50,8% dan natrium klorida (garam dapur, NaCl) 30,4%. Sebagai perbandingan, garam dalam air dari sebagian besar lautan dan laut adalah sekitar 97% natrium klorida. Konsentrasi ion sulfat (SO42-) sangat rendah, dan konsentrasi ion bromida (Br-) adalah yang tertinggi dari semua perairan di Bumi.

Konsentrasi garam Laut Mati berfluktuasi sekitar 31,5%. Ini adalah hasil yang luar biasa tinggi dan dalam nominal densitas 1,24 kg / L. Siapapun dapat dengan mudah mengapung di Laut Mati karena kemampuan mengapung alam.

Fitur yang tidak biasa dari Laut Mati adalah pelepasan aspal. Dari rembesan yang mendalam, Laut Mati terus-menerus memuntahkan kerikil kecil dan blok dari substansi hitam. Aspal-aspal ini lah yang melapisi patung-patung dan tengkorak Neolitikum dari situs arkeologi telah ditemukan. Juga pembuatan mumi Mesir memerlukan proses yang menggunakan aspal yang diimpor dari kawasan Laut Mati.

Kegunaannya Bagi Dunia Medis:




Laut Mati telah menjadi pusat utama penelitian dan perawatan kesehatan karena beberapa alasan. Kandungan air mineral dengan konten yang sangat rendah dari serbuk sari dan alergen lainnya di atmosfer, komponen ultraviolet yang telah dikurangi dari radiasi matahari, dan tekanan atmosfer yang lebih tinggi pada kedalaman yang besar ini masing-masing memiliki efek kesehatan yang spesifik. Sebagai contoh, penyakit-penyakit pernafasan seperti cystic fibrosis



Penderita kelainan kulit psoriasis juga memperoleh manfaat dari berjemur dalam waktu lama di daerah ini karena posisinya di bawah permukaan laut dan hasil berikutnya bahwa banyak dari matahari sinar UV yang bersifat membahayakan akan berkurang.

Nih nama terapinya:

***** Climatotherapy: Perawatan yang memanfaatkan fitur iklim lokal seperti suhu, kelembaban, sinar matahari, tekanan udara dan atmosfer khusus konstituen.
***** Heliotherapy: Perawatan yang memanfaatkan efek biologis dari radiasi matahari.
***** Thalassotherapy: Perawatan yang mengeksploitasi tentang mandi di air Laut Mati.

tampaknya dapat dikurangi dari peningkatan tekanan atmosfer.




Sumber:kaskus.us

0 comments:

Berikan Komentar Anda:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...