Ads

31 Oktober 2010

Canda di Skype Berujung Cerai

Bagikan:


KOMPAS.com — Seorang pria Muslim yang mengatakan kepada istrinya "Saya menceraikan kamu" hingga tiga kali dalam percakapan online melalui Skype diberitahu bahwa perceraian telah terjadi.

Putusan itu, yang dibuat dalam sebuah fatwaonline oleh pesantren Darul Ulum Deobandi di India utara, yang dianggap sebagai salah satu otoritas Islam terkemuka dalam hukum agama, mengatakan perempuan tersebut harus menikah dengan lelaki lain sebelum dia bisa menikah kembali dengan suami pertamanya. Pria itu, berasal dari Qatar, menulis surat kepada pesantren tersebut menyusul leluconnya di Skype untuk meminta penjelasan.

"Secara bercanda telah diketik 'talaq, talaq, talaq' (Saya ceraikan kamu, saya ceraikan kamu, saya ceraikan kamu) untuk istri saya dalam percakapan di Skype. Saya tidak terlalu memahami Islam dan tidak tahu bagaimana talak itu bekerja. Kami saling mencintai dan ingin bersama tapi sekarang ini (kami) terperangkap dalam hal ini. Saya ingin tahu jalan keluar," tulisnya.

Harapannya akan sebuah "jalan keluar" terempas ketika pesantren itu mengeluarkan sebuah fatwa yang menyatakan, istrinya harus terlebih menikah dengan orang lain, dalam suatu pernikahan yang sempurna, kemudian menceraikan pria itu sebelum si istri diizinkan menikahi lagi suami pertamanya.

"Ketika Anda memberikan talak tiga, istri Anda menjadi 'haram' untuk Anda. Anda tidak lagi berhak untuk mengambil dia kembali atau melakukan pernikahan baru tanpa satu halalah (pernikahan kedua) yang valid. Setelah penyelesaian masa iddah (masa tunggu sekitar tiga bulan menyusul satu perceraian), perempuan itu bisa menikah siapa saja yang dia ingin kecuali Anda," bunyi fatwa tersebut sebagaimana dikutip Telgraph, Jumat (29/10/2010).

Dengan putusan itu, pasangan tersebut harus menunggu setidaknya enam bulan untuk menikah lagi dan harus menerima kenyataan bahwa istrinya menikah lagi, berhubungan seks dengan pria lain, lalu menceraikannya lagi.

"Allah dan rasul-Nya telah mengatakan, hal terburuk yang pasangan lakukan adalah mencari perceraian. Ini sebuah tindakan yang dibenci, tetapi perangkat talak dalam Islam untuk keadaan yang tidak dapat dihindari, bukan untuk menggoda atau lelucon," kata Maulana Arshid Madani, Presiden Jamiat- Ulama-i-Hind, salah satu organisasi Muslim terbesar di India.

0 comments:

Berikan Komentar Anda:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...