Ads

1 November 2011

Beginilah Nasib Penduduk Dunia ke-6 Miliar 12 Tahun Kemudian

Bagikan:


Namanya Adnan Mevic. Dia mendapatkan sesuatu yang di luar biasanya di awal kehidupannya. Dua hari setelah dilahirkan, Sekretaris Jenderal PBB (saat itu) Kofi Annan, terbang dari New York khusus untuk menemuinya dan memeluk Adnan dalam pelukannya. Saat itu tahun 1999, 12 tahun lalu. Ia dinobatkan sebagai penduduk dunia ke-6 miliar.

Orang tuanya kemudian menamainya Adnan, nama yang dekat dengan Annan. Ini adalah nama Muslim terdekat yang bisa mereka temukan, dengan nama belakang sekjen PBB itu.

Sekarang, Adnan telah duduk di kelas tujuh. Ia tinggal di sebuah apartemen kumuh satu kamar di kota Visoko, Bosnia dengan orang tuanya.

Saat ini adalah masa yang sulit bagi keluarga Mevic. Jasmin, ayah Adnan, sakit parah - dokter mendiagnosa kanker usus besar - dan tidak bisa bekerja. Ibunya kehilangan pekerjaannya sebagai seorang pekerja di pabrik tekstil tiga tahun lalu.

Sementara Adnan, ia didiagnosis mengalami masalah di jantungnya, dengan satu kebocoran kecil. keluarga ini bertahan hidup dengan uang 350 dolar AS per bulan dan tidak mampu membayar layanan kesehatan yang mereka butuhkan.

"Kami tidak pernah mendengar kabar apapun dari PBB lagi. Kami tidak pernah menerima apapun dari mereka, bahkan kartu ulang tahun," kata ibu Adnan, Fatima Mevic, pada ABC News.

Kini, PBB telah memilih tanggal 31 Oktober 2011, sebagai tanggal simbolis untuk menandai penduduk dunia ke-7 miliar. Pada kenyataannya, kita mungkin sudah hidup dengan bayi ke-7 miliar, atau mungkin ia akan lahir tahun depan. Para ahli tidak setuju karena sulit untuk mengatakan, ketika sekitar setengah juta bayi yang lahir setiap hari.

Kali ini PBB telah memutuskan untuk tidak memilih bayi. Ketika ditanya oleh ABC News, juru bicara Sekretaris Jenderal PBB Ban Ki-moon tidak benar-benar menjelaskan mengapa.

"Kami tidak benar-benar tahu negara yang tepat dan kapan waktu lahir itu," katanya. "Semua negara dibebaskan memilih bayi simbolis ke-7 miliar pada 31 Oktober."

0 comments:

Berikan Komentar Anda:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...