Ads

13 November 2012

7 Tips untuk Membuat Windows 7 Anda Melaju Tanpa Hambatan

Bagikan:



Microsoft Windows 7 merupakan sistem operasi yang dirancang untuk memberikan kecepatan yang lebih baik dari sistem operasi pendahulunya seperti windows XP, Vista. Namun, seiring dengan berjalannya waktu, komputer mungkin cenderung untuk menjadi lambat. Ini bukan kesalahan dari sistem operasi tersebut. Faktanya bahwa hal ini merupakan masalah umum yang dihadapi oleh semua sistem operasi.

Alasan utama melambatnya komputer adalah akumulasi sampah dalam sistem atau hard drive yang tersimpan atau menjalankan terlalu banyak program yang tidak perlu.

Di sini saya berbagi beberapa tips penting yang dapat membantu mempercepat kinerja Windows 7 pada laptop atau komputer Anda. Saya jamin bahwa setelah mengikuti panduan ini dan menerapkan pada komputer Anda, Anda benar-benar akan mendapatkan beberapa keuntungan kinerja. Semoga membantu!

1. Hard Disk Cleanup

File Windows sementara, cache internet, cookies, shortcut yang tidak valid dan file serta program yang tidak terpakai dapat memakan banyak ruang pada hard disk Anda. Hal ini dapat memperlambat kinerja Windows 7 di komputer Anda. Oleh sebab itu disk cleanup secara berkala harus menjadi bagian dari pekerjaan sehari-hari Anda untuk menjaga Windows 7 berjalan cepat.

Klik Start> All Programs> Accessories> System Tools> Disk Cleanup

Sistem lebih dahulu akan menscan dan menghitung berapa banyak ruang dapat dibebaskan dengan cara ini.

Pada jendela Disk Cleanup (lihat gambar) yang muncul, pilih file yang perlu dihapus. Klik OK. Anda akan diminta lagi sebelum penghapusan. Klik Yes.

2. Nonaktifkan program Start-up yang tidak diinginkan untuk mempercepat sistem Start-up

Semakin banyak program yang dijalankan secara otomatis saat Anda menghidupkan komputer Anda, semakin lambat booting PC Anda. Seringkali ketika Anda menginstal sebuah program, itu akan meminta Anda apakah harus dimulai segera setelah Anda boot komputer Anda, tetapi beberapa program berbahaya hanya menambahkan sendiri ke folder auto-start tanpa izin Anda.

Klik Star. Dalam kotak search ketik “msconfig” dan tekan Enter.

Pada jendela System Configuration (lihat gambar), pergi ke Startup.
Hapus tanda centang pada kotak di samping proses-proses yang tidak penting untuk start-up. Ini akan menonaktifkan mereka. Setelah Anda menonaktifkan proses, klik Apply dan OK.

3. Disk Defragmentation

Hard drive anda bisa dipenuhi fragmentasi dengan waktu, yang secara dramatis melambat Windows berjalan. Ketika tidak ada ruang yang cukup untuk menyimpan dalam hard drive, OS membagi file menjadi beberapa bagian dan menyimpannya di daerah yang berbeda pada hard drive. Defragmenting memungkinkan semua bagian yang akan disimpan dalam lokasi memori yang berdekatan

Frekuensi defragmentasi Disk harus dilakukan setiap dua atau tiga bulan, karena sering defragmentasi disk dapat mengurangi rentang hard disk.

Untuk defragmenting disk lakukan hal berikut:

Klik Start> All Programs> Accessories> System Tools> Disk Defragmenter

Pada jendela (lihat gambar) yang muncul, klik pada drive yang ingin Anda defragment dan kemudian klik Analyze disk.

Ini akan memperkirakan waktu yang dibutuhkan untuk proses tersebut. Setelah selesai klik pada disk Defragment. Setelah selesai Anda dapat Lihat Laporan atau klik Close

4. Jalankan program Anti-Virus yang terpercaya

Pastikan bahwa Anda memiliki perangkat lunak anti-virus yang baik dimuat pada komputer. Ini akan memastikan bahwa tidak ada malware atau spyware yang mengganggu sistem Anda. Tanpa software perlindungan tersebut, ada kemungkinan malware pihak ketiga dan virus yang diinstal atau disimpan pada sistem Anda, menyebabkan efek berbahaya dan juga memakan ruang berharga hard drive Anda.

5. Uninstall Program yang tidak digunakan

Menguninstall program yang jarang Anda gunakan adalah lebih baik daripada hanya menghapusnya dari hard drive Anda, karena penghapusan sederhana dapat menyebabkan kesalahan Windows.. Beberapa program memiliki built-in aplikasi uninstall sementara yang lainnya tidak. Anda bisa pergi ke control panel dan menghapusnya. Untuk program-program berbahaya yang tidak memungkinkan Anda untuk menghapus, Anda dapat menggunakan manajer uninstall pihak ketiga untuk menyingkirkan mereka. Bahkan Anda dapat melakukan format harddisk jika perlu.

6. Scan dan Repair Registry

Registry adalah database pusat dari Windows yang menyimpan informasi yang diperlukan dan pengaturan untuk perangkat lunak dan perangkat keras yang berjalan lancar. Bahkan Anda telah dihapus program, informasi masing-masing disimpan di sana. Jendela registri dapat menjadi penuh dengan kesalahan yang menyebabkan sistem crash, pesan kesalahan, membeku dan perlambatan. Anda akan heran ketika Anda melihat berapa banyak kesalahan ada di registri Anda.

Ahli Microsoft tidak pernah menyarankan orang untuk mengubah secara manual registri mereka, karena setiap operasi yang tidak benar ke registri dapat menyebabkan kerusakan serius. Alih-alih mengambil risiko itu, gunakan pembersih pihak ketiga registri aman mungkin lebih baik.

7. Nonaktifkan efek visual yang tidak diinginkan

Windows 7 telah menambahkan efek visual, yang juga bisa menjadi penyebab melambatnya kinerja windows. Sehingga Anda dapat menonaktifkan beberapa efek visual yang tidak diinginkan Windows 7 untuk menikmati kecepatan dan kinerja yang lebih baik.

Untuk menonaktifkan efek visual yang tidak diinginkan: Klik kanan pada “Computer” dan pilih “Properties” dari menu konteks, klik “Advanced System Settings”, kemudian di bawah “Performance” klik “Settings”. Pilih “Custom:” . Kemudian Anda dapat memilih efek untuk menjaga dan yang untuk menonaktifkan. Sebenarnya Anda dianjurkan untuk unpicks semua pilihan, dan pilih hanya empat pilihan terakhir untuk menerapkan.

0 comments:

Berikan Komentar Anda:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...