Ads

7 Desember 2012

Harus Minum 3 Liter Susu Setiap Hari untuk Bertahan Hidup

Bagikan:



Kita mengenal istilah empat sehat lima sempurna. Sebuah cara makan seimbang yang disempurnakan dengan minum susu. Bagi kebanyakan orang, susu adalah menu tambahan atau selingan. Namun bagi Holly Lindley (9) minum susu adalah satu keharusan jika dia ingin hidup.

Holly menderita kelainan metebolisme yang disebut glycogen storage disease (GSD). Dunia kedokteran mengenal ada 11 jenis GSD, namun yang diderita Holly adalah tubuhnya tak bisa mengolah glukosa menjadi energi seperti manusia lainnya.

Alhasil, dia harus mengkonsumi gula dalam bentuk yang lebih sederhana. Untuk memenuhi kebutuhannya itu, dia harus minum sekitar enam gelas besar susu sehari atau sekitar tiga liter susu. Tak hanya itu, di tiap satu liter susu harus dibubuhi lima sendok makan bubuk jagung.

"Akan lebih mudah jika Holly sekadar minum minuman manis. Tapi dia tidak suka minuman manis. Jadi terpaksa kami harus sediakan susu dalam jumlah banyak di rumah," kata sang ibu, Karen Lindley.

"Kami harus memastikan dia meminum susunya, karena terkadang dia merasa bosan. Saya selalu katakan ini untuk kebaikannya," papar Karen.

Sejauh ini, Karen sudah menghabiskan biaya 2.000 poundtersling atau sekitar Rp 30 juta untuk pengobatan putrinya itu.

Holly pertama kali didiagnosa menderita kelainan ini saat berusia dua tahun. Dia tiba-tiba pingsan di kediamannya di Doncaster, Inggris.

Dokter di rumah sakit mengatakan level darahnya menurun drastis, yang mengakibatkan para dokter yakin Holly mengalami sebuah kelainan langka yang hanya terjadi pada satu dari setiap tiga juta orang.

Sejak saat itu, level energi Holly harus terus dipantau. Pada saat tidur, Karen harus membangunkannya hanya untuk menyuruhnya minum susu.

"Jika saya tak memberinya susu atau makanan manis lain di malam hari, maka energinya akan menurun saat dia tidur. Dia tidur sekitar 11 jam setiap malam," papar Karen.

"Selama empat tahun sejak kami mengetahui kelainannya, situasinya sangat berat bagi kami. Namun, kini kami sudah terbiasa dan bisa mengendalikannya," tambah ibunya.

Holly yang tinggal bersama ibu, ayak tirinya dan dua kakak laki-lakinya, berusaha hidup normal di tengah keunikan dirinya.

"Dia kini sudah lebih besar dan sudah mulai mengerti bahwa dia harus tetap minum susu agar tetap hidup. Kini dia tak lagi malu dengan kondisinya," ujar Karen bahagia.

Sebagai tambahan susu dan bubuk jagung, yang oleh kawan-kawannya disebut 'Susu Spesial Holly', sepanjang hari gadis cilik ini harus secara teratur mengunyah coklat dan makanan manis lainnya

"Saya yakin dia adalah satu-satunya gadis di sekolah yang membawa dua batang coklat di kotak makan siangnya," ujar Karen.

0 comments:

Berikan Komentar Anda:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...