Ads

7 Desember 2012

Kurus Tak Berarti Bebas Risiko Sakit Jantung

Bagikan:



Memiliki tubuh yang kurus tidak serta merta membuat seseorang memiliki kadar kolesterol yang rendah dan berisiko lebih kecil mengidap penyakit pembuluh darah dan jantung (kardiovaskular). Seseorang yang bertubuh kurus, apabila memiliki riwayat kadar kolesterol tinggi dalam keluarga, tetap memiliki risiko lebih besar mengalami penyakit jantung.

Seperti diungkapkan spesialis penyakit dalam dari Brawijaya Clinic Jakarta dr. Dedy Sudrajat Sp.PD, Kamis (6/12/2012), kadar kolesterol dalam darah selain dari asupan makanan juga dapat dipengaruhi oleh faktor genetika.

"Kolesterol juga diproduksi sendiri oleh tubuh dalam organ hati, yaitu sebanyak 80 persennya. Sehingga kadar kolesterol tidak bisa diindikatori dari berat badan. Apabila orang kurus, namun memiliki risiko kolesterol dari keturunannya, bisa saja kadarnya lebih tinggi dari orang gemuk," ungkap Dedy.

Deddy menekankan, tingginya kadar kolesterol perlu diwaspadai karena menjadi salah satu faktor risiko Penyakit Jantung Koroner (PJK) yang merupakan penyakit penyebab kematian nomor satu di seluruh dunia. Selain itu, kolesterol juga dapat dikorelasikan pada penyakit kardiovaskular lain.

Kolesterol, papar Dedy, sebenarnya dibutuhkan oleh tubuh karena memiliki fungsi penting, diantaranya menyusun struktur membran sel, sebagai pelindung kulit dari racun dan kekeringan kulit, prekursor hormon steroid, prekursor asam empedu, dan pembentukan vitamin D (bersama sinar UV). Namun apabila jumlahnya tidak sesuai maka akan menyebabkan gangguan-gangguan kesehatan.

Dedy juga mengatakan penurunan kolesterol 10 persen saja sudah dapat menurunkan 50 persen resiko penyait jantung. Oleh karenanya, sangat penting untuk menurunkan kadar kolesterol apabila sudah melebihi batas normal. Batas normal kolesterol total adalah di bawah 200 mg/dL, dengan trigiserida kurang dari 150 mg/dL, HDL (kolesterol baik) adalah di atas 60 mg/dL, sedangkan LDL  (kolesterol jahat) adalah kurang dari 130 mg/dL.

Tes kadar kolesterol teratur sangat disarankan oleh Dedy. "Mulai usia 20 tahun sebaiknya dilakukan pemeriksaan. Namun apabila memiliki keturunan kolesterol dapat dilakukan lebih awal, bahkan dari usia kanak-kanak," ujarnya

Strategi memperbaiki kadar kolesterol menurut Dedy sebenarnya mudah. Antara lain dengan mengatur pola makan, memperbanyak aktivitas fisik, berhenti merokok, mengurangi stres, mengontrol berat badan, mengubah gaya hidup, dan nutritional genomics. Strategi ini juga dapat diterapkan apabila kadar jenis kolesterol tertentu tidak sesuai. Dengan hanya senantiasa menjalani gaya hidup sehat, kadar kolesterol dapat terus dijaga tetap normal.

0 comments:

Berikan Komentar Anda:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...