Ads

29 Januari 2011

Teka-teki patung ribuan tahun

Bagikan:

Tell Halaf

Venus sebelum dan sesudah restorasi (foto-foto: Pergamon Museum)

Para arkeolog berhasil melakukan restorasi 27 ribu serpihan kembali menjadi 60 patung Mesir.

Bagaimana anda memecahkan teka-teki puzzle tiga dimensi berjumlah 27 ribu?

Itulah pekerjaan yang baru saja diselesaikan tim arkeologi di Jerman. Mereka memerlukan waktu sembilan tahun menyatukan semua serpihan yang ditaruh di dalam ruangan sebesar lapangan sepak bola.

Mereka menyatakan sangat menikmati tugas ini.

Serpihan ini adalah bagian dari patung-patung berumur tiga ribu tahun yang menjadi rusak karena pemboman Berlin oleh Inggris pada bulan November 1943.

Hasilnya - 60 patung orang, singa dan burung - yang sekarang berdiri di sejumlah ruangan Musium Pergamon kota tersebut.

tell halaf

Dua puluh tujuh ribu serpihan 60 patung Mesir berumur tiga ribu tahun

Sebelum perang patung-patung ini adalah koleksi pribadi Max Freiherr von Oppenheim anggota dinasti perbankan yang sangat kaya.

Dia bekerja sebagai diplomat di Kairo, mendatangi bagian-bagian lain Timur Tengah, mengunjungi warga Inggris yang juga tertarik menciptakan kerajaan Inggris di kawasan itu.

Tetapi dia juga seorang arkeolog, sama seperti tokoh Hollywood, Indiana Jones.

Pada tahun 1899, di dekat pembangunan jalur kereta Berlin ke Baghdad, dia menemukan istana raja Aramaean. Daerah tersebut sekarang adalah Suriah timur laut, dekat perbatasan Turki.

Dia berusaha mendapatkan izin untuk menggali di situs Tell Halaf dari tahun 1911 sampai 1913. Ekskavasi sempat terhenti karena Perang Dunia I, tetapi dapat dirampungkan di tahun 1927.

Mereka menemukan kembali patung-patung dewa dan binatang dari basal.

Temuan ini ditaruh di musim nasional Aleppo dan koleksi Oppenheim sendiri. Dia kemudian membawa bagiannya ke Berlin dan mendirikan musium pribadi di sebuah pabrik besi tua.

Selang pemadam kebarakan

Penulis cerita kejahatan Inggris, Agatha Christie, adalah salah satu orang yang mendatangi tempat tersebut.

Oppenheim

Max Oppenheim di Tell Halaf pada tahun 1929

Dia kemudian mengatakan, Oppenheim yang mendampinginya tiba-tiba mengelus patung besar wanita di atas takhtanya. Oppenheim mengatakan: "Cantiknya, Venusku".

Perdamaian dan percintaan berakhir karena serangan pada tahun 1943. Kayu karya seni kuno rusak karena panasnya api, batu retak dan hancur ketika api dipadamkan selang para petugas.

Oppenheim sangat sedih dan mengumpulkan serpihan dengan harapan dapat direstorasi.

Dia mengatakan: "Sangat indah jika serpihan batu ini dapat dikumpulkan, dibawa ke musium nasional dan kemudian direstorasi.

"Dalam kaitannya dengan koleksi ini, pekerjaan ini adalah tugas besar karena patung-patung pecah menjadi serpihan yang sangat kecil."

Dia kemudian meninggal tiga tahun kemudian. Mimpinya belum terwujud.

Tidak mudah

Tell halaf

Selama Perang Dingin tidak ada yang dilakukan. Serpihan berada di Timur dan Musium Pergamon. Berbagai pihak berusaha mewujudkan keinginan Oppenheim di Barat.

Proyek restorasi baru dimulai satu tahun setelah runtuhnya Tembok Berlin. Tim yang terdiri dari empat orang menaruh 27 ribu serpihan di atas 300 papan kayu.

Tidak ada jalan yang lebih mudah daripada ini. Tidak ada program komputer yang dapat digunakan. Mereka harus berlutut untuk memeriksa serpihan tersebut.

Mereka bekerja berdasarkan foto-foto Oppenheim dengan "mata dan otak kami" seperti dikatakan salah satu arkeolog Dr Lutz Martin mengatakan kepada BBC. "Karena begitu banyaknya serpihan, ini adalah cara yang terbaik".

Tell Halaf

Tetapi bukankah hal ini membosankan? "Tidak, tidak" Ini sangat menyenangkan. Setiap hari anda mendapatkan sesuatu. Jika anda duduk di kantor, anda menulis makalah dan itu tidak bagus. Dengan melakukan hal ini, anda menghasilkan sesuatu setiap hari."

Pertama, anda akan mencari bagian patung yang dapat dikenali. Tetapi bagian dalamnya memang lebih sulit. Setelah bekerja keras menyatukan hal ini, pekerjaan ini rampung di tahun 2008. Ahli restorasi memerlukan waktu setahun untuk menyatukan semua hal ini.

Pada pameran Musium Pergamon di Berlin, anda memang tetap dapat melihat sambungannya. Tetapi hasil akhirnya tetap menakjubkan.

Bagi para arkeolog, tugas sudah selesai. Mereka berkeliling mengamati pameran, menikmati hasil kerja mereka dengan puas hati.

Dr Nadja Cholidis mengatakan kepada BBC dia sangat senang dapat memenuhi keinginan seorang pria yang ingin dia temui: "Saya selalu berpikir Max von Oppenheim sekarang akan mengatakan mimpinya sudah menjadi kenyataan.

"Begitu serpihan terakhir selesai disatukan, saya gembira. Sekarang tahun 2011 dan kami dapat mewujudkan keinginan dan mimpinya".

0 comments:

Berikan Komentar Anda:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...